Culinary time: Nas-mie gor Pak Tomie Nganjuk, maknyuussss!!

image

Mazbro n mbaksis, dalam rangka kunjungan ke rumah mertua di Nganjuk (halaahhh 😀 ) seperti biasa MR sekaligus berburu kuliner yang khas dari kota angin ini. Setelah sebelumnya MR ulas tentang nasi becek, sekarang waktunya nasi goreng dan mie goreng Pak Tomie Nganjuk. Warung kuliner yang satu ini
termasuk salah satu yang paling kondang di Nganjuk, karena sudah ada sejak sekitar tahun 90-an, yang berawal dari pak To yang berjualan nasi dan mie goreng keliling, yang akhirnya mendapatkan lokasi yang ada sekarang, dan terkenal dengan nama warung pak To-Mie, alias pak To yang jualan mie 😀

image

Lokasinya strategis banget mazbro n mbaksis, berada di jalur jalan provinsi yang membelah kota Nganjuk, tepatnya di dekat Tugu Adipura pertigaan setelah Stasiun kereta api Nganjuk dan sebelum kantor cabang Bank BRI Nganjuk, kalau dari arah Surabaya ke Madiun, alias di jantung kota. So….kalau yang pernah lewat Nganjuk pasti pernah tau lokasi yang MR sebutkan, walaupun mungkin ngga tau kalo disana ada kuliner enak, karena warungnya baru buka setelah sore hari, sedangkan siang harinya tutup.

image

Ok, cukup intronya, sekarang waktunya mencicipi 🙂 Kali ini MR memesan sepiring nasi goreng, dan istri MR memesan mie goreng, karena memang khasnya dua jenis itu. Ada juga mie kuah, namun MR kurang berselera makan mie kuah, so dua menu utama itu saja yang MR pesan untuk memenuhi teriakan perut yang mulai keroncongan. Karena warung rame, jadi MR nunggu sekitar 10 menitan baru deh pesanan dateng, alhamdulillah!!

image

Ada yang unik mazbro n mbaksis, penyajian cabe alias lomboknya, ngga normal alias unik bangetzzz!! Gimana ngga unik, selain karena ngga disajikan berbarengan dengan nasi gorengnya, itu lombok ditata satu persatu di mangkok dengan tangkainya dibawah semua, plus warna warni lombok dari ijo, merah, kuning, jadinya artistik dan unik banget, cik rajine yoo??!

image

Aroma nasi gorengnya khas nasi goreng jawa, rasanya cenderung ke manis dengan rasa pedas karena ada merica kayanya. Oh iya, untuk tingkat kepedasannya kita bisa request, soalnya kalau yang ngga tau kaya MR biasanya langsung dikasih yang medium pedasnya, jadi yang ga doyan pedas bakalan megap-megap tuh!! Nasinya agak keras, seperti nasi goreng pada umumnya, karena kalau nasinya lembek malah ngga enak. Potongan kecil daging ayamnya manis asin, ngga seperti nasgor lain yang daging ayamnya digoreng lalu disuwir, ini seperti dimasak bumbu dulu dan dibiarkan berupa potongan kecil-kecil gitu. Makin lengkap dengan taburan bawang goreng dan lalapan potongan kubis dan acar timun dan bawang di sisinya, makin maknyussss!! Lanjut ngincipin mie gorengnya istri 😀

image

Mie goreng yang dipakai bukan mie kuning biasa, tapi mie gepeng seperti yang dipakai untuk Laksa, namun lebih kecil, jadi terlihat kenyal, tapi begitu dikunyah langsung hancur di mulut. Bumbu kurang lebih sama, pake bumbu Jawa yang diulek, bukan pakai vetsin plus bawang putih yang digeprok gitu, jadi sensasi manis asinnya terasa beda.

image

Kalau di nasi goreng ada pedasnya, yang mie goreng hampir tidak terasa, atau malah ngga pedas samasekali ya? Soalnya Rania, anak MR yang baru 3 tahun lahap banget makan mie goreng punya mamanya 😀

image

Overall, rasanya mantap dan maknyus, dan ada rahasianya lho, kenapa kok rasanya beda dan lebih meresap. Mau tahu apa mau tahu banget??? Ternyata karena proses memasaknya menggunakan arang mazbro n mbaksis!!! Hari gene pake arang?? Yup…..demi melestarikan rasanya, pak Tomie tetap menggunakan arang, persis seperti pertamakali dulu jualan, ga ada bedanya!!
Salut dah buat pak Tomie, semoga usahanya lancar, dan bisa dilestarikan rasa khasnya. Buat mazbro n mbaksis yang lewat Nganjuk malam hari, bolehlah warung yang satu ini dihampiri, karena memang rasanya beda!!

MR Contact
Email : motorrioblog@gmail.com
Google+ : motorrio
You tube : motorrio rio
Other blog : bikesandcarsworld.wordpress.com

20 responses to “Culinary time: Nas-mie gor Pak Tomie Nganjuk, maknyuussss!!

  1. idih..muantap, jos mas …kalau lewat tak coba mampir, ngelihat ulasan sampeyan, jadi kepingin kang majid….

    Like

  2. tanpa kerupuk tu

    Like

  3. Regone piro iki??wah iki kudu diampiri rek pas mule nang jowo..hahaha

    Like

  4. Weleeh, memang siip mie produk Pak ToMie, walau ngantri ampe kruuyuk kruyuuk ….. aku suaabaar menunggu.

    Like

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s